Cara Memeriksa Ban Luar dan Ban Dalam Kendaraan

Ban pada kendaraan sebagaimana mesin harus diperiksa secara rutin agar dapat berfungsi dengan baik. Ban termasuk komponen pada kendaraan yang cepat aus karena bergesekan dengan permukaan jalan. Komponen pada mesin mobil juga banyak yang bergesekan misalnya pada poros-poros, transmisi piston dan sebagainya, namun komponen-komponen tersebut mendapatkan pelumasan untuk menghindari atau minimal mengurangi terjadinya keausan. Sedangkan pada ban kendaraan tidak ada pelumasan ketika bergesekan dengan permukaan jalan dan oleh karena itulah ban termasuk komponen yang cepat aus.

Ban kendaraan memiliki fungsi yang penting dalam pengendaraan, jika mesin kendaraan tidak bermasalah namun ban kendaraan tersebut bermasalah maka rasa nyaman dalam berkendara pun dapat terganggu dan bahkan dampak buruknya kendaraan tidak dapat dijalankan semisal ketika ban bocor, karena jika dipaksa jalan dapat merusak velg. Nah untuk itu ban kendaraan baik ban dalam maupun ban luar harus diperiksa kondisinya secara rutin. Pemeriksaan ban luar dan ban dalam harus dilakukan sesuai prosedur, dan disini Guru Otomotif akan memberikan tipsnya atau cara bagaimana cara memeriksa ban luar dan ban dalam kendaraan. Baik langsung saja kita bahas satu persatu.

Cara Memeriksa Ban Luar Kendaraan

Ban luar adalah komponen pada roda yang langsung bersentuhan atau menempel dengan permukaan jalan, jika ban luar kendaraan rusak misalnya keausannya terlalu parah atau ban luarnya sobek/pecah maka dapat menyebabkan ban dalam cepat bocor karena perlindungannya menjadi berkurang. Sehingga ban luar juga harus diperiksa secara rutin. Adapun langkah atau prosedur atau cara dalam memeriksa ban luar kendaraan adalah sebagai berikut:
  1. Bersihkan seluruh permukaan ban luar dari kotoran terutama kerikil-kerikil kecil yang menempel pada sela-sela pola tread atau tapak ban. Dan jika perlu cuci dengan air. Kotoran terutama yang berupa benda keras atau kerikil lancip yang menempel pada sela-sela pola tapak ban tersebut lama kelamaan dapat menyebabkan lubang pada ban karena menempel dan menusuk ban.
  2. Kemudian periksa kesesuaian ukuran antara ban dan pelek dan lakukan pemeriksaan ini secara visual.
  3. Periksa juga ban jika ada cacat atau rusak di sisi luar dan juga sisi dalam ban. Kerusakan yang banyak terjadi pada ban diantaranya ply-cord putus, kemudian retak dan membentuk alur, telapak ban luar rusak, retak padadinding samping, kerusakan pada bead, lapisan ban menjadi terpisah, lalu kebocoran atau perbaikan yang tidak sempurna khusus pada ban tubeless.
  4. Pemeriksaan yang terakhir pada ban luar adalah pemeriksaan bentuk atau keausan pada pola ban luar. Keausan yang umum terjadi pada ban luar adalah keausan normal karena umur pemakaian dan keausan tidak normal. Keausan yang tidak normal seperti aus pada shoulder, aus pada bagian tengah tread, aus di sebelah luar atau dalam, aus yang menyamping, aus yang tidak rata dan aus toe and heal.

Berkaitan dengan keausan ban luar sobat dapat membaca lebih detail pada artikel tentang jenis-jenis keausan ban yang tidak wajarSetelah pemeriksaan ban luar selesai kita dapat melanjutkan dengan memeriksa ban dalam.

Memeriksa Ban Dalam Kendaraan

Selain ban luar, ternyata ban dalam mobil juga perlu untuk diperiksa secara rutin, hal ini sangat jarang dilakukan oleh orang karena biasanya ban dalam hanya dipasang begitu saja hingga apabila saatnya rusak misal bocor, maka tinggal ditambal atau ganti yang baru. Padahal jika kita mau meluangkan waktu untuk memeriksa ban dalam secara rutin mungkin akan menambah usia atau umur pemakaian ban dalam itu sendiri. Lalu bagaimana caranya memeriksa ban dalam kendaraan? Berikut ini cara atau prosedurnya:
  1. Membersihkan semua permukaan ban dalam dari kotoran atau benda asing yang menempel yang mungkin datang dari sela-sela ban luar yang telah pecah. Dan jika perlu ban dalam mobil dicuci dengan menggunakan air bersih.
  2. Kemudian periksa kesesuaian ban dalam dengan ban luar yang dipakai. Ban dalam dan ban luar harus memakai ukuran dan jenis yang sama. Semisal ban luar menggunakan ban radial maka ban dalam juga harus radial.
  3. Periksa juga keliling penampang luar. Ban dalam yang keliling penampang bagian luarnya sudah mengembang hingga 92% atau bahkan lebih, dan dibandingkan dengan keliling penampang ban luar, jika sudah atau melebihi 92% maka ban dalam bagian dalam harus diganti baru.
  4. Memeriksa kondisi dari pentil ban. Pentil yang sudah tidak bekerja dengan baik semisal macet, karatan atau bocor, dan tidak layak pakai. Sebaiknya diganti dengan pentil yang baru. Batang pentil yang sudah rusak baik bocor atau karatan menunjukkan ban dalam tersebut harus diganti, dan pastikan tutup pentil ada dan terpasang pada pentilnya.
  5. Langkah terakhir yaitu periksa karet ban. Jika ban dalam yang telah melipat, aus atau sobek dan ada bagian yang lunak karetnya maka harus diganti dengan ban dalam yang baru. Karena ban dalam yang telah memiliki tambalan terlalu banyak sangat berbahaya dan sewaktu-waktu dapat bocor kembali, karena itu sebaiknya ganti ban dalam baru.
Itulah prosedur atau cara memeriksa ban luar dan ban dalam kendaraan, meskipun agak sedikit ribet karena harus membuka ban dalam, namun jika sobat meluangkan waktu untuk memeriksa ban tersebut dimungkinkan penggunaan ban dalam akan bertambah lama umur pemakaiannya. Demikianlah semoga artikel ini bermanfaat. yuk dibagikan.
Jika Anda menginginkan artikel ini untuk tugas sekolah atau lainnya, silahkan hubungi admin Guru Otomotif dengan mengirimkan email [Muryo Setyo].

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cara Memeriksa Ban Luar dan Ban Dalam Kendaraan"

Poskan Komentar